3/06/11

dara itu nikmat dunia

Dulu di zaman sekolah apatah lagi di waktu umur saya 14 tahun, saya sangat naif dan sinis. Saya perlahan. Kawan sekolah tak ramai. Apatah lagi kawan di luar sekolah. Sepanjang umur saya bersekolah, saya langsung tak pandai bercinta. Kalau ada yang minat-meminati, saya hanya diam seribu bahasa. Serius!

Saya tahu isu budak yang tak ada dara itu kini hangat diperkata. Saya juga pernah remaja. Kita semua pun sedia maklum akan peralihan zaman dari bergantung perasaan dengan ibubapa ke proses mengenal dunia. Krisis mengenal dunia ini kalau tak disusun kronologi kehidupan masa depan dengan baik, maka di hari akan datang pasti pincang emosi mengenang betapa buruknya kita dalam memurahkan diri secara tidak sengaja melalui setiap perkataan.

Saya juga pernah terpesong ke jalan hitam walaupun cahaya terang-benderang itu acapkali memberi peringatan bahawa yang gelap dan kelam itu pasti menghambur kecelakaan. Syukur, Alhamdulillah. Saya tidak perlu menunggu hari tua untuk mengingati betapa dalamnya dosa saya. Allah walau ketika dulu kita pernah jauh dariNya namun Dia tidak pernah lupa kepada setiap ciptaanNya. Hanya satu perkara buat saya insaf. Masa. Kita tidak tahu berapa lama lagi tinggal usia kita untuk hidup di muka bumi ini. Dan kita juga langsung tidak tahu bila kiamat itu akan menjelma. Mungkin hari ini? Esok? Lusa? Siapa yang tahu?

Saya akur bila sebilangan dari kita tidak mampu untuk menerima nasihat dan tunjuk-ajar. Apatah lagi di usia peralihan itu. Bila nasihat orang tua langsung kita tak ambil peduli, apatah lagi yang lain? Dulu saya juga begitu. Nasihat Mak dan Ayah sering saja saya tolak mentah-mentah. Perang usia remaja kala itu benar-benar buat saya lemah. Tapi kini, nasihat Mak dan Ayahlah yang saya dahagakan. Setiap tutur kata berunsur nasihat itu juga yang buat saya menitiskan air mata kegembiraan. Kenapa? 

Ya Allah, betapa sayangnya Mak dan Ayah padaku walau dulu berulangkali aku menderhaka kepada mereka.

Apa usaha saya? Apa usaha kita? Nasihat? Manusia tidak akan berubah jika dengan sekali ayat berunsur nasihat. Malah, manusia tak akan berubah kerana kita. Segala-galanya terletak pada akal dan jiwa. Mereka akan berfikir sendiri. Apa kesudahan cerita itu nanti? Adakah bahagia? Atau derita? Adakah sengsara? Atau ketenangan jiwa? Saya simpati dengan dia. Saya berdoa agar suatu hari nanti, dia akan memahami erti kehidupan yang sebenar. Dan semoga di saat dia memahami pengertian itu, masa masih ada walau yang tinggal hanya saki-baki saja. 

Setiap hari saya disajikan cerita ini dari seorang kenalan, si jiran pejabat. Sangat berterus-terang. Lurus tapi berbendul-bendul.

Bukan susah hendak mengayat perempuan. Walaupun rupa saya macam nie (sambil menunjukkan muka yang tak berapa nak elok adanya dan perut yang bulat membuncit) tapi perempuan mana yang tak cair dengan saya. Saya boleh tahu perempuan mana yang 'menggelenyur' dan tidak. Kalau nampak saja 'menggelenyur', senang saja saya nak bawa naik hotel. Perempuan pulak, saya malu nak bawak kalau perempuan tu gemuk. Mesti nak yang lawa, kurus. Bukan susah nak melemahkan perempuan.

Masih ada yang mendabik dada menikmati dosa dunia. Saya? Bertindak!!!!!!!!!!!!! (Senyum sinis)

14 comments

hurm.....

14 tahun saya bulu pun takde lagi~~tapi bebudak sekarang~~haih~~

3/6/11

saya pon ada jumpa orang macam tu. masalahnya bukan tak tau dosa pahala, halal haram.. tapi tak tau kenapa sangat suka nak membuka pekung di dada.. haishh..

yang pepuan sekarang gilakan, kata kata manis, dan uwang sa je..

antara dua tu je

3/6/11

emmm..

Ape la..marah betul DIA tu..siap sumpah orang yang cakap macam - macam pasal cerita tu..
Dia langsung tak rasa menyesal buat perkara tu and then langsung tak menyesal bile dah kena ktuk macam tu.lagi dia melenting ade la..hai..macam - macam.

3/6/11

semoga kita brada dilandasan yg betul.

diorang rasa hebat buat semua tu .. terbalik pulak kan .. yang baik-baik nie nampak kolot pada pandangan mata diorang ...tak faham budak sekarang ..

*cantik header...^__^

3/6/11

Dear MF.. antara 2 ekstrem.. pilih yang tengah selamat ke?...

3/6/11

itu sebabnye dari sekarang saya doa supaya anak2 terhindar dari gejala negatif..anak2 sy pompuan, susah nak jaga zmn skrg ni..ish..mintak2 dijauhkan..

sbnrnya, masa saya sekolah menengah, mmg jiwa memberontak, tapi tak mcm budak2 skrg..bergaduh ngn parents pegi tido ngn bf..hem....

umur 14 tahun ...tiada apa yg boleh di fikirkan...

Manusia mana yang tak pernah melakukan kesilapan. Mengaku silap dan berani berubah adalah terbaek dari manusia yang bermegah-megah bila dah melakukan kesilapan.

5/6/11

Wah!

Betol lah...!

I'm your # 111 followers lah!

Itu nombo 'ong'

6/6/11

Dilema betul ibubapa sekarang nk jaga anak2? Nak sekat anak2 takut dikata kolot. tak di sekat takut pula macam2 hal pelik yg jadi kat diri si anak itu. maklumla dunia makin moden. semua terbentang didepan mata.

Catat Ulasan