21/09/11

pahitnya melodi itu!

Aku, si gadis paling bertuah di muka bumi ini...
....kerana aku memiliki hati kamu yang suci, rapuh dan luhur.
Kita tidak akan terpisah dan berpisah...
...kerana ini janji kita saban malam.
Hidup kita tidak akan bermakna...
...andai seorang dari kita keluar dari pintu itu.
Dan kini aku bingung untuk menjelaskan...
...mengapa dinding kasih itu roboh?
Dan kenapa di mana aku berpaling...
...di situ wajah kamu muncul?
Dan kenapa perlu aku kini...
...menghabiskan setiap saat hidup dengan kesedihan?
Dan sekarang kamu (ya, kamu yang membaca puisi ini) katakan pada aku...
...apa perlu gadis bertuah ini lakukan?
Agar hidupnya kembali indah seperti dulu?

Jika perlu aku lalui hidup yang penuh dengan kepahitan bersama kamu,
Aku rela pergi walau hati bagai tersadung batu!

Jangan salah faham. Gadis itu bukan saya. Saya hanya tukang karut sahaja.

13 comments

21/9/11

jalani kehidupan seperti biasa
hadapai dengan senyuman
redha
allah sentiasa ada bersama kita

OO selamat... risau saya td kalau si gadis itu puan...pergilah hidup menyendiri andainya lebih memberi erti dan bahagia...si gadis belum berkahwin kan? kalau belum punya ruang utk memilih...

'Dan kini aku bingung untuk menjelaskan...
...mengapa dinding kasih itu roboh?'

Dinding kasih itu roboh..
bukan kerna si gadis..
mahupun si teruna..
apatah lagi si kecil yang enggak mengerti apa-apa..

mungkin kerna..
kurang komunikasi..
kurang masa berkualiti..
kurang gurau senda..

menyebabkan ia merekah..retak..
lalu roboh walau tersadung hanya sedikit sahaja..
kerna masing-msing terlalu sensitif..
dek mainan emosi..

Kita sekadar mampu merancang tapi sebaik-baik perancang adalah Allah. Oleh itu kembali pasrah atas ketentuanNya.... Mesti ada hikmah disebalik keruntuhan...

21/9/11

Hah... monolog ker tuu?

bangunlah..
tinggalkan segala kesedihan itu..
bangkitlah..
carilah kebahagiaan yang masih belum mampu digapai itu..
bila kita berdoa dan berusaha insyaAllah pasti akan ganjarannya..

Assalamualaikum,

Nasihat saya pada gadis itu, tabahlah menerima takdir yang Allah dah tetapkan dalam perjalanan hidup mu, mesti akan ada kebahagian satu hari nanti.

Tumpang sedih untuk sesiapa sahaja yg lalui saat itu. T_t

Psst, terkejut hana baca puisi ini. Ingatkan si penulis yang alamninya. berganda-ganda sedih bla ia menimpa orang yg kita kenali.

so sapa gadis tu???

teror betul tukang karut ni mengarut puisi ek, indah nyee ;)

sudah mmg itu perjalannya ada ketika pahit dan ada ketika manis namun harus terus sahaja melalui semua rasa-rasa ini seterusnya...

21/9/11

Melupakan Pahitnya Melodi itu suatu bebanan....mencipta Melodi yang Baru itu satu keperluan....Andai masih cuba berpaut pada Melodi yg pahit dan masih mahu mengenang Lirik Kesedihan....airmata lah iramanya...Justeru itu Alunan Melodi Yg Baru sewajarnya punya Lirik yg tabah..bersemangat dan segar...

kumbang bukan seekor, bunga bukan sekuntum

ish baru semalam baik consultant tak berbayar pada gadis yang ada masalah cmni la.. Hehehehe...

Catat Ulasan